Dan Kami Akan Terus Bernyanyi

0
245
views
Konser Album kedua Paduan Suara Dialita bertajuk "Salam Harapan". Foto : Vestianty / www.whiteboardJournal.com
  • Artikel Dony P. Herwanto
  • Pada mulanya, panggung kosong. Gelap. Langkah kaki penonton mulai terdengar memasuki gedung pertunjukan di Goethe - Institut Jakarta. Gedung berkapasitas sekira 200 orang itu mulai penuh. Samar-samar terdengar suara saling bersahutan di antara penonton. Suaranya tak jelas. Seperti dengung lebah.

    Perlahan, lampu mulai menerangi panggung. Dari sisi kiri, musisi Sita Nursanti melangkah dengan pasti. berdiri tepat di tengah panggung. Lampu fokus mengarah padanya. Dia menjadi pembuka konser "Salam Harapan" bertajuk "Berbincang dan Bernyanyi Bersama Dialita dan Para Sahabat".

    Lagu berjudul Tetap Senyum Menjelang Fajar yang bernuansa suka cita, garapan Zubaedah Nungtjik iya bawakan dengan berhasil. Lagu ini menggambarkan kondisi di mana para tahanan politik saat merayakan ulang tahun. Jauh dari orangtua dan sanak saudara. Awalan yang sempurna.

    Sita, mampu menjadi pembuka konser yang sempurna. Endah Widiastuti tak mau ketinggalan. Seolah dirinya bukanlah penyanyi kedua. Dia bawakan lagu berjudul "Ibu" karya Utati Koesalah Toer. Lagu ini tercipta dari dalam penjara. Ditulis Utati untuk sang ibu yang jauh darinya. Dan malam itu, lagu ini hadir membawa kenangan-kenangan kelam itu. Berada di dalam penjara di usia yang masih muda.

    Kekaguman ini makin memuncak ketika 18 personel Paduan Suara Dialita naik ke atas panggung. Tepuk tangan penonton menambah rasa kagum dan haru. Energi yang luar biasa. Semangat yang pantas dijadikan rujukan sebuah perjuangan. Dengan kebaya warna-warni, seolah Paduan Suara Dialita sedang mengirimkan pesan tentang beragamnya kita. Dialita tak hanya mengajak kita memasuki gambaran masa lalu yang kelam. Tapi mengajak kita untuk saling menjaga persatuan. Salam Harapan yang sempurna.

    Baca juga : Dunia Milik Kita

    ***

    Paduan Suara Dialita berdiri sejak akhir 2011 dan beranggotakan ibu-ibu penyintas (survivor) yang berasal dari keluarga mantan tapol dari peristiwa 1965. Dinamakan Dialita karena anggotanya telah berusia lebih dari 50 tahun, yang bila disingkat menjadi: DI Atas Lima puluh TAhun (Dialita).

    Hingga kini, Dialita telah dan terus menyanyikan lagu-lagu yang diciptakan oleh mereka yang di penjara pada masa itu dan melakukan aksi sosial kemanusiaan bagi sesama keluarga penyintas maupun bagi kelompok-kelompok lain yang membutuhkan.

    DIALITA sudah melahirkan dua album, yang pertama “Dunia Milik Kita” dirilis pada 2016 dalam format digital dan cakram padat. Sementara, album kedua “Salam Harapan”, sudah dirilis pada 31 Januari lalu, digawangi oleh Rumah Bonita dengan menggandeng delapan orang musisi dan enam penyanyi solo, yakni Bonita, Endah Laras, Endah Widiastuti, Junior Soemantri, Kartika Jahja dan Sita Nursanti di bawah Pimpinan Produksi Musik Petrus Briyanto Adi.

    Album kedua memiliki keunikannya tersendiri. Bersama dengan para musisi muda, ada kejutan dari komposisi musik yang berwarna dan apik, pilihan 12 lagu dalam album, kualitas bernyanyi secara padu, dan, terutama, keterlibatan dari para musisi dan penyanyi handal yang rekam jejaknya sudah terbukti.

    Laiknya semangat sinar yang bergelora, album ini merupakan kumpulan karya penuh harapan. Tepatnya 12 lagu “Salam Harapan” adalah kristalisasi dari segala pengharapan, dan doa bagi para penulisnya selama menjalani kurungan sebagai tahanan politik di penjara Bukit Duri, Jakarta hingga Plantungan, Semarang.

    "Pembuatan album ini dimaksudkan untuk mendokumentasikan lagu-lagu bersejarah agar tak hilang – sebagaimana banyak bangunan penjara atau kamp-kamp pembuangan yang sudah tak ada jejaknya lagi," kata Utji K. Fauzia, Ketua Paduan Suara Dialita.

    Menyanyikan lagu-lagu ini, lanjutnya, juga menjadi narasi bagi penulisan sejarah yang dibungkam. Melalui album ‘Salam Harapan’, Dialita berharap cerita-cerita dari balik penjara bisa dituturkan bagi khalayak luas, terutama generasi muda, agar tumbuh subur perbincangan membangun untuk Indonesia yang lebih baik.

    Karya-karya tersebut tak hanya dinyanyikan DIALITA, namun juga mendapat penjiwaan baru dari para musisi dan solois. "Sebuah kehormatan bagi saya untuk membawakan kembali lagu Ujian; lagu yang luar biasa kuat baik secara penulisan, secara emosi, dan juga tentu saja muatan sejarah. Saya merasa ini jadi tugas mulia buat saya sebagai generasi penerus untuk menyampaikan kisah, meneruskan sejarah, membuka hati dan merawat empati melalui lagu-lagu ini," ujar Kartika Jahja.

    Dony P. Herwanto, documentary maker, peminum kopi yang setia dan pembaca buku. Menulis untuk menjaga kewarasan dan ingatan.

    (Visited 68 times, 1 visits today)
    Please follow and like us:

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here